Moment of Truth

Aloha!

Pengen nulis, tp waktunya ga sempet. Tapi pengeeen! hahahahaha...
So, here is I write down. Mungkin ini masih sesuatu yg sangat personal ya, but yeah, someday ini akan berguna untukku. Just to remember how it feels like to expecting!

Yup!

how to expect when you are expecting? (ini sih emang judul buku soal preganancy, tp aku sendiri blum baca hahaha)

Aku pengen cerita soal first time in labor. I still remember exactly how it was.

26 Oct 2016.
Hari ini, hari Rabu. Jadwal minggguan check up adalah hari ini. Usia kehamilanku 39w+3d. Aku dan Bebek emang lagi menanti-nanti kelahiran si bayi di dalam perut sekali. Selain karna usia kehamilan yg sudah matang, aku juga udah uring2an trus. 

Setelah di USG oleh dr. Ika (our obgyn) di BWCC (klinik Ibu & Anak daerah Bintaro sektor 9), diketahuilah ternyata air ketubanku ini tinggal sedikit. Dan obgynku tanpa babibu, langsung bilang "Ibu, kita malam ini nginep ya, biar di induksi. Soalnya air ketubannya tiinggal dikit"

Well, air ketuban itu kehidupan calon bayi di dalam rahim Ibu, Oksigen nya bayi. Kalo itu menipis, bayiku nafas gmn?? 
Maka, malam itu aku dan bebek setuju untuk di rawat di klinik. Actually, kita udah bawa perlengkapan untuk nginep, satu koper lengkap dari baju ku dan baju si calon bayi. Tapi, aku dan bebek memutuskan untuk pulang lagi karna aku mau makan malam buah semangka yg udah di potongin Bebek, dan itu adanya di rumah. Jadilah kita ke rumah dulu, lalu ke rumah Bapak & Ibu mertuaku, untuk informasi ke mereka, kalo aku malam ini akan nginep di klinik, mau di induksi biar si calon bayi lahir.

Setelah semua urusan beres, kita kembali ke klinik, dan langsung melakukan CTG (Cardiotocography). Ibu ibu yg udah melahirkan atau menginjak usia kandungan tua, pasti tau apa itu CTG. CTG itu merekam detak jantung si bayi di dalam rahim. Untuk dapat mengindikasikan klo calon bayi kita sehat sehat aja di rahim Ibu-nya.

It was my first experience, Aku di iketin kaya belt gitu di perut, dan diem baring. Sambil ada satu alat lagi, dan yg mengerti itu hanyalah bidan. Dan ternyata calon bayiku ini, pemalu pake banget!!! Jarang banget gerak!! Mungkin lagi bobo kamu saat itu ya Nak.

Setelah CTG selesai, bidan yg ngurusin aku kasih laporan ke dr. Ika, untuk nanya apa aku tetap dilakukan tindakan induksi atau tidak. Kebetulan waktu itu udah malem, sekitar jam 10-an, dr Ika udah pulang, jadi mereka nanya via telp. Dan hasilnya positif malem ini aku di induksi via INFUS.

To be honest, aku ga pernah sama sekali di infus, so it was my first time. Rasanyaaaaa, yaa perih kaya di suntik aja, cuman emang karna aku ga doyan disuntik dan berurusan sama kesehatan gitu gitu, yaaa gasuka aja di infus HAHA!

Jadi  induksiku ini, induksi yg dilakukan lewat infus, yang berlangsung selama 12 jam. Dan setiap 3 jam sekali, jadi aku diperiksa lagi sekitar jam 2 dan jam 5/6 pagi. Sama aja artinya tidur ga nyenyak! Hahaha...

Jadi apa sih yg diperiksa sama bidan, yg harus dilakukan tiap 3jam sekali itu? Yang diperiksa ya pembukaannya! Pas awal dilakukan induksi lewat infus itu, aku dicek pembukaan sama bidan. Dan pembukaannya nol alias belum ada pembukaan sama sekali. Waktu itu sih aku masih slow slow aja. Dibawa enjoy, karna bentar lagi mau ketemu bayi yg ditunggu  tunggu oleh kami. Dan konon katanya, makin kita stress, makin si bayi juga susah keluar. huhuhu, agak susah juga ya jadi bumil. Apa apa semua harus positif dan harus kuaat! Demi Anak!

Saat dilakukan pemeriksaan kedua, yaitu sekitar jam 2 pagi, bidan dateng ke kamar buat mengecek pembukaanku lagi, But still no result. Bayangin aja, when everyone said "Induksi itu sakit, lebih sakit daripada yg ga diinduksi, jadi sabar sabar yaa", I felt nothing. Yep NOTHING!

Ya jelas lah ga ada ngerasain apa apa, pembukaan aja nol! Si bayiku ini betah banget di rahim mamanyaaa!!

Dan tetap sama seperti itu sampai akhirnya pagi datang. Dr Ika praktek kembali, dan aku cek USG lagi sama beliau.

27 Oct 2016

Hari kedua di klinik.
Hari dmn pas pukul 11 siang, aku udah diinduksi via infus selama 12 jam, Dan hasilnya yaaa tetep aja nol! No contraction, no  pembukaan.

Pagi hari nya, Bapak & Ibu mertuaku nyamperin ke klinik. Saat itu seharusnya Ibu ku dinas ke Jogja, tp beliau batalkan demi melihat sang cucu yang mau lahir.

Sekitar pukul 9, dr. Ika check kondisi rahimku via USG lagi. Alhamdulillah air ketubannya nambah. Iya, emang semaleman yang aku lakuin cuman minum air putih bertong-tong. Harapan air ketuban nambah, si bayi ga susah nafas di rahimku.
Setelah diselidik-selidik, ternyata posisi kepala bayiku ini malposisi! iya jalan keluarnya itu mukanya bayiku, kayanya dia pengen banget gitu langsung liat jalan lahirnya dia. To be noted, kepala bayiku udah dibawah ya posisinya, tp ya itu kepalanya dangak, jadinya dia ga mendorong jalan lahir.

Dr. Ika, udah sempet ngomong sih, ini bisa jadi penghambat untuk melahirkan secara normal, tp beliau tau banget aku dan Bebek pengen lahiran normal, selain lebih sehat buat sang Ibu, biaya juga lebih murah! So, dr Ika nyaranin untuk induksi lagi via vagina, dan dilihat perkembangan selama 24 jam. Berarti sekitar jam 10 pagi esok harinya.

Aku sendiri masih optimis, karna pengalaman kakak ipar yang dua anaknya dilahirkan secara normal tetapi induksi terlebih dahulu dan berhasil tanpa harus melakukan c-sectio. So, I still have faith.

Tapi ntah kenapa, hari itu, harinya berasa panjaaaaaang bangeeet!!!!! Aku menunggu-nunggu rasa kontraksi datang. Rasa sakit yang orang orang cerita dateng. Hasilnya tetep nol. Ditambah dapet cerita dari bidan-bidan, bumil bumil yang barengan masuk sama kaya aku udah pada pembukaan sekian sekian. Maaaaan, to be honest, hal-hal positif yang harusnya aku tanamin di otak, bubyaaaar. Ilang! Yang ada malah rasa cemas dan selalu terngiang-ngiang "when is my turn God??"

Aku bener bener despresi  saat itu. Semua yang diajarin sama guru yoga ku jugaa bubyaaar!
Sampai akhirnya aku whatsapp guru yoga ku, apa yg harus aku lakukan kalau posisi anakku dangak begitu, biar bisa kontraksi alami. Guru yogaku menyebutkan beberapa gerakan, yang paling aku inget itu Rebozo. Dan aku bilang lah ke bebek. Dan bebek nyemangatin aku mau dicoba? Yup mau aku coba yang. Kita coba lakuin lah si gerakan rebozo itu sekitar jam 1 pagi!! Yess, I was really stressed!! Segala upaya aku lakuin demi merasakan kontraksi dan anakku ini lahir.

Kita lakukan gerakan rebozo itu sampe aku cape. Dan akhirnya kita tertidur.

28 Oct 2016

Pagi ini, sekitar pukul 6pagi, aku dibangunkan oleh bidan untuk di cek kembali. Apakah ada pembukaan? dan tetep loh hasilnya nihil. Aku udah pasrah aja hari itu. Beneran! Aku udah ga kepikiran apa apa lagi, cuman pengen ketemu sang buah hati secepatnya.

Sekitar pukul 09.30, dr. Ika melakukan pemeriksaan lagi. Cek USG lagi. Dan hasilnya bikin sedih banget nget nget. Air ketubanku udah tiipis bangeeeet! Huhuhuhu...

Alhamdulillah, hari itu ada Bebek yang nemenin dan Ibuku. Hari kemarinnya Bebek ga ada karna pulang ke rumah ambil barang kalo ga salah.

Jadi dr. Ika menjelaskan panjang lebar. Kira-kira kesimpulannya begini:
"Bu, saran saya Ibu melakukan cesar. Karna air ketubannya udah menipis sekali. Kita kan gamau ngelahirin bayi yang bonyok (maksudnya bayi yg kondisinya ga sehat), kita juga gatau dia di dalem udah gmn skrg, karna kan udah induksi dua kali. Tapi kalau Ibu mau nunggu sampe 40 minggu, gpp saya ga paksain. Cuman ada kemungkinan bayi nya kurang sehat atau bonyok. Karna ketuban ibu udah menipis banget ditakutkan hijau dan bisa menjadi racun bagi bayi di rahim Ibu"

Then I only asked "Dok, kalau induksi lagi gmn?" (serius gue belum baca baca soal perinduksian ini, cuman baca masalah lahiran gmn. He eh, salah gue, ternyata gue blum banyak baca, padahal kirain udah mantep persiapan melahirkannya)

Dr Ika: Bu saya gamau mengambil resiko. Bayi sudah dua kali kita induksi, kasian bayinya. Nanti bisa  stress kalau dilakukan induksi lagi.

Gue cuman menatap ke Bebek yang cuman bilang "terserah kamu yang. Aku ngikut aja pilihan kamu apa"

Ibu ngomong: Kalau menurut Ibu, udah gpp operasi aja. Daripada nunggu lama lama, kasian kamu dan bayinya

Hmm, gue mikir agak lama. Impian gue selama ini itu melahirkan normal. Ga ada kepikiran untuk melakukan operasi cesar sama sekali. Tapi gue juga harus mikirin, gue bertanggung jawab atas nyawa bayi yang ada di rahim gue. Nyawanya dia bergantung sama gue. Gimanapun si bayi ini harus hidup. Dan akhirnya gue mengenyampingkan rasa egois gue, demi ketemu si calon bayi yang udah gue nantikan selama 39w+5d itu.

Dan gue mantap ngomong ke Bebek, Ibu dan dr. Ika "dok yaudah saya cesar aja"

Nah karna gue cesar. Gue diomongin resiko resiko nya juga sama dr. Ika, gue udah ga terlalu perhatiin, gue cuman pengen hari ini cepat berlalu. Mau ketemu buah hati ku.

Aku dijadwalkan untuk tindakan operasi sore itu di RS UIN, kenapa disana? karna klinikku ini blum mumpuni untuk melakukan operasi, jadi dirujuk kesana karna dr. Ika selain praktek di BWCC ya praktek di RSUIN itu.

Kami menunggu ambulans di klinik untuk nganterin aku ke RSUIN dari BWCC. Anyway, untuk biayanya, dipisah ya. Bebek hari itu udah ngelakuin pembayaran ke BWCC atas dua hari nginep disana, dan induksi segala macem. Biaya untuk itu semua sekitar kurleb 1,5jt

Setelah ambulans dateng, aku dibawa ke RS UIN, bebek mengiringi di belakang. To be honest, aku maunya berdua bebek, tp ga mungkin mobil di tinggal di klinik. Then, gue mengalah lagi.

Bidan yang nemenin dari BWCC ke RSUIN namanya bidan Siska. Pas nyampe, kita dikasih liat ruangan kamar dari mulai VIP, kelas satu, kelas dua. Dan Bebek memutuskan untuk ngambil yang VIP, considering gue habis operasi, dan pasti pengennya nyaman. Yaudah gue nurut aja.

Bebek disuruh urus administrasi, while I'm waiting in the room. Iya. Nunggu sampe akhirnya perut mau di blek, buat ngelahirin anak bayiku. Selama nunggu itu, ternyata disamperin beberapa kali. Pertama sama dokter anastesi, which is itu cowo huhu, udah sedih aja tapi pasrah. Iya doi ngejelasin nantinya pas di belek perutnya,  gue ga akan ngerasain apa apa samsek, cuman kaya di towel aja. Ok dalam hati gue, I can handle this. I should.

To be honest, selain kemarin pas di klinik, ini kali pertama gue rawat inap. Di infus, di suntik dengan segala macam. Gue cuman pasrah aja, karna balik lagi, cuman  mikir bayi gue lahir selamat.

Selaiin dr anastesi, bidan bidan pada dateng. Buat membenahi gue. Iyaa, melakukan prosedur prosedur yang harus mereka lakuin sebelum akhirnya gue siap untuk di operasi. Tes obat via suntik, apakah gue alergi atau engga. Tes darah gue, in case gue kekurangan darah gampang untuk cari donor darahnya, and so on.

Setelah semuanya clear, di dalam ruangan udah ada Bebek, Bapak, Ibu, & Om Marsudi yang happen to be ketemu di jalan sama bapak ibu. Ga lama ngobrol sama mereka, udah aja gue mau tindakan. Bebek dampingin sampai akhirnya dia ga boleh masuk ruangan lagi. Huhuhu...sedih banget ga ditemeni suami sendiri pas lahiran. Aku NANGIS. Beneran, gue saat itu sedih. Dan akhirnya nangis, dan akhirnya yaaaah pasrah aja.

Pas di ruangan operasinya, udah ga kepikiran apa apa lagi. Semua perawatnya cowo boook! Dr anastesinya juga cowo. yg cewek cuman dr. Ika dan bidan. Tapi aku udah pasrah aja. Pas di suntik anastesi juga ga rasain apa apa. Cuman pengen operasinya lancar. Pas anastesinya udah jalan, gue bariing, diajak ngobrol bentar, then the moment of truth is coming. I heard him. Crying of my baby. He is real! Gue HARU! Cuman bisa liat dikit pas di angkat, trus perawat nyebutin: "Bayi Laki-laki, berat 3000gr, panjang 47cm, jam 15.50"

Alhamdulillah anakku sudah lahir dengan selamat.

Samar-samar aku denger dr Ika bilang "Ya ampun Bu, untung cepet-cepet, ini udah ijo ketubannya"

Ga lama, anakku dibawa ke aku, untuk ngelakuin IMD (Inisiasi Menyusui Dini) kurleb selama 30mnt. Ga nyampe 30mnt, aku udah pingsan duluan, karna ga kuat sama bau obatnya, dan ngerasa perut di obok-obok, jadi dr anastesi nambahin lagi dosis obatnya.

Then, bangun-bangun ngeliat muka Bebek. Dan aku bolak balik ngomong "aku mau miring". Truly, setelah operasi itu, I was paralyzed. Pinggang ke kaki ga bisa di gerakin, beneran kaya orang lumpuh. Sedihnya ampuuun. Dan aku pegel banget, dan aku haus banget, and I need to wait for 2hours to be observed aftr the c-section. Please, that could be the longest two hours I've experienced. Tapi Alhamdulillahnya, bisa di samperin pas lagi di observed itu. Setelah Bebek, Ibu masuk ngucapin selamet dan bilang Ibu harus balik kantor buat absen. Then, mba Hanu (my in-law) masuk ucapin selamet, lalu Lek Tuti masuk.

Setelah selesai di observasi, aku dipindahi ke kamarku. Disana udah ada keluarga uakku, so touch and happy Uak laki-lakiku yg baru pulang dari Medan, bela-belain datengin ke RS. Juga masih ada lek Tut. Dan ga lama aku masuk, aku liat bayi kecilku di box bayi. He is asleep. And I was so speechless. Semuanya senang! Alhamdulillah.

Setelah semuanya pulang, tersisa cuman aku, Bebek, dan Mauza (my baby's name), so happy. Walau gue blum bisa gerak. Cuman bisa telentang doang yaaaa. Belum makan jugaa. Hahahaha! Tp ga ada rasa laper, rasa cape. Ilang semua. Terbayar sama ngeliat bayiku ini. :)

Aku dan Bebek sepakat kita berdua dipanggil Mama & Papa oleh si bayi.
Dan aku setuju dengan nama pemberian dari Bebek selaku Papanya bayiku, yaitu:
Abizard Khalid Ali Mauza


So yeah, that's the story of our first born. When I was in labor.
We are so grateful that night. :)

Our first born <3




Adios!


Share:

2 comments

  1. halooo...

    so excited bacanya..
    aku liat Mauza super lucu, kaya boneka, boboho,putih, gemesin, pegen gigit tapi kasian hahaha
    tapi yang paling nyangkut di benak aku pas bacanya itu..
    yang Ria mau makan malam semangka, yang udah dipotongin sama bebek??
    itu mesti ya??
    plisss.. emang besok2 gbisa maka semangka yg lain??
    aku jadi gagal fokus gara2 semangka itu hahhha

    ReplyDelete
  2. My adorable li'l sis is now a mother too.. 😊
    Iya.. kocak bacanya pas bagian semangka itu.. 😃😃😃 post more doooonngg cerita2nyaaa

    ReplyDelete