Sleepless Nights

Hai hai haaaai! 
:)

Seberapa sering kalian ga tidur semalaman? Atau hanya tidur sejam, dua jam, tiga jam, empat jam? Saya sih jarang banget, apalagi setelah punya anak hihi anak tidur, emak ikut tidur << PRINSIP! :p


Sudah empat bulan terakhir ini, suamiku, Bebek, malam-malamnya tanpa tidur, siang harinya pun begitu. Hal ini tentu bukan tanpa alasan, mengutip Bang Rhoma "Begadang jangan begadang kalau tiada artinya", Bebek pun begitu.

Empat bulan terakhir, Bebek di siang hari kerja like any normal people, from 9am-5pm. Pulang-pulang, gue sama Bebek ketemu di rumah Bapak Ibu buat jemput Mauza. Biasanya kita nyampe sekitar jam 6pm-7pm, trus pulang ke rumah kita dan itu bisa nyampe rumah jam 7.30pm atau 8pm kalau kita bercengkrama dulu sama bapak ibu. Sekitar pukul 10pm-5am (around itu lah) Bebek pergi ke toko, untuk ngurusin toko. Iya sih ada yg jagain, tp Bebek punya prinsip ga bisa di lepas gitu aja, karna kita berdua udah naro investasi gede ke toko itu, jadi harus di seriusin. Lah, trus gue ngapain dong kalo Bebek ke toko? Ya gue tidur sama Mauza.

Selama empat bulan ini, gue berusaha ngebantu Bebek. Kalo dia suruh bangunin, ya gue bangunin. Nah, kadang ngebangunin Bebek itu nano nano banget rasanya, karna Bebek ini susah banget dibangunin. Dia yg minta bangunin, kita yg dimarahin, di galakin. Kadang gue suka kesel juga, secara gue juga anaknya ga sabaran dan mencak mencak juga kan. Tp yaudah hal itu akan berakhir di situ aja. Ga berlanjut lagi.

Dan selama empat bulan ini juga, gue dan Bebek komunikasinya agak ga lancar. Ya untuk hari-hari yang penting gitu, pasti akan tetep diusahain agar kita berdua ga miskom ya. Misal kaya jam brp pulang, jemput mauza, pergi ke dokter, dll. Tp kita berdua quality time nya udah kurang banget. Dan kadang gue marah marah sama dia, karna kurang perhatian sama gue, dan kadang lagi gue lupa kalo dia bekerja sekeras itu setiap harinya cuman demi keluarganya. Kadang gue lupa......

Dan tulisan ini gue bikin, untuk mengingatkan gue, kalo ternyata gue punya suami yang udah luar biasa banget sama keluarganya terutama ke gue. Gimana sayangnya dia yg banget banget ke gue dan anaknya. Gimana gue beruntung banget dapetin dia sebagai suami gue. Mungkin Bebek masih ada kurangnya, please every human pasti ada kurangnya lah, tp Alhamdulillah gue yakin dia yg terbaik untuk gue, mendampingi gue to infinity and beyond. :)

Iya, tulisan ini emang ga meaning, cuman curahan hati gue aja. Tp ini sebagai pengingat gue kalo gue itu salah satu cewek beruntung yg bisa dapetin kasih sayang yg luar biasa dari suami :)

Ciao,
Ummu Mauza

Share:

1 comments

  1. Asli lah ini mah beruntung bgt Riii... Kl aku malah kbalik.. Uda 2 tahun never sleep thru the night.. Nvr a day.. Haihh..

    ReplyDelete