Akibat Sepele jadi Menyesal

Memulai proses belajar dan melakukan tes adalah hal yang biasa saya kerjakan sejak kecil. Dari mulai melaksanakan Ujian Nasional, masuk kampus pilihan, tes masuk ke perusahaan saat melamar kerja. Itu semua hal yang biasa gue kerjakan. Sudah biasa bukan berarti gue selalu lulus hasil tes, tapi saya memang tipe ga terlalu ambil pusing kalau sudah memiliki persiapan yang baik. Well, seenggaknya selesai tes, gue bisa yakin lulus atau engga. 

Sebulan yang lalu, gue memutuskan untuk mengambil les bahasa Arab. Dengan izin suami, gue diperbolehkan. Keinginan untuk les bahasa Arab ini simple sih, hanya karena ingin tau, apa sih arti doa setiap sholat? Walau saya bisa sih beli buku yang sudah ada terjemahan doa-doa sholat ke bahasa Indonesia, tp tetap akan lupa. Karena tidak memaknai kata per kata. Jadi, harapan mengikuti les bahasa Arab adalah bisa memahami doa-doa simple atau surah-surah yang hari-hari saya baca ketika sholat.

Dan kemarin, tepatnya tanggal 5 Agt, gue harus dateng ke tempat les dalam rangka melakukan ujian tes masuk. Sebenernya, ujian ini hanya ingin mengetahui saja kadar pengetahuan masing masing calon santri dalam bahasa Arab. Bukan untuk lolos atau ga lolos, karna sebenernya semuanya akan lolos.

Kali ini, gue menganggap sepele sekali soal ujian ini. Serius. Biasanya gue selalu punya preparation untuk ujian. Belajar terlebih dahulu, mati2an latihan soal terlebih dahulu, mencoba memahami yang akan diujiankan, well itu semua kedisiplinan saya dalam memberikan preparation untuk melakukan tes. Saya sama sekali tidak belajar apapun untuk tes ini, hanya karna di dalam website dituliskan, "tes hanya kemampuan membaca tulisan Arab", dan dengan amat sangat menyepelekannya, "lah gue kan udah bisa bava Al-qur'an, walau tidak sesuai tajwid sih, yaaah yaudahlah gampang insyaAllah"

Lah, ternyata pas kemarin tes, gue salah besaaar! Ujiannya termasuk gampang sih emang, tp ada satu hal yang gue bener bener ga bisa. Saat disuruh nulis tulisan arab surah Al-Fatihah dari ayat 1-7! Padahal, muslim mana sih yang gatau surah Al-Fatihah? Setiap mau sholat, di setiap raka'at shalat pasti kita baca surah Al-Fatihah, tp memang ga semua Muslim bisa menuliskannya. Karna membaca dengan menulis tulisan Arab itu 100% berbeda! Gue inget, gue butuh diajarin khusus sama Mualimah (guru ngaji gue) gue, agar gue tidak tinggal kelas saat di madrasah dulu. Jadi setiap hari gue khusus satu jam private sama Beliau untuk belajar tulisan Arab Melayu. Alhamdulillah karna Beliau begitu sabar menghadapi gue dan mengasah kedisiplinan gue, gue akhirnya bisa dong baca tulisan Arab dengan bahasa Indonesia (Arab Melayu).

Nah, balik lagi ke soal ujian tes masuk bahasa arab tadi yaaa... Saat gue melakukan tes itu, gue menyesal dan sedih, kenapa gue ga belajar dulu yaaaa? kenapa gue menganggap sepele. Iya sih, ini emang cuman sekedar tes kemampuan, klo ga bisa ya gpp juga karna toh akan tetap masuk kelas, tp yaaa sedih aja karna seharusnya GUE BISAAA! Hanya karna gue tidak disiplin untuk belajar terlebih dahulu, gue jadi ga bisa. Padahal dulu juz 30 aja gue bisa menuliskan semuanya dalam tulisan Arab, tp hanya karna ga pernah gue aplikasikan dalam hidup, jadi lupa deh.

masih sempet-sempetnya foto pas ujian xP

Dan gue menyadari, ini semua hanya perkara gue tidak disiplin. Iya, gue tidak disiplin dalam melakukan persiapan tes. Coba kalo gue belajar, walau hanya sedikit, insyaAllah tulisan Arab dari surah Al-Fatihah bisa gue jawab. Jadi, disiplin itu sangat penting, karna hasil yang bisa kita dapatkan di akhir, kalau kita disiplin akan lebih merekah.

Well, semoga kedepannya gue bisa lebih disiplin lagi untuk segala tes-tes yang akan gue hadapin, terutama disiplin dalam mengikuti kelas les bahasa Arab yang udah gue ambil ini, untuk dua tahun kedepan.

Tulisan ini gue tujukan untuk #1minggu1cerita yang lagi beretema "Disiplin Diri" di minggu ke-31 ini. Semoga tulisan ini bisa bermanfaat untuk teman-teman yang membaca :)


xoxo,
Ummu Mauza

Share:

0 comments