Temen Traveling ala Ummu Mauza

Sebulan yang lalu, saya impulsif beli tiket ke Singapore. Hahaha...ga punya budget buat liburan ke Singapore, tapi karna tegiur oleh salah satu instastory temen yang bilang harga tiket bisa nol rupiah dan cuman bayar airport tax dan bagasi aja, saya iseng langsung ke web si maskapai. Dan jadilah si tiket terbeli hahaha pake kartu kredit pula! Untungnya sih udah lunas :p

So, why Singapore? Karna saya ini ga pernah sama sekali ke negeri kecil yang kata orang orang maju dan bersih banget itu. Padahal kan yaa, saya ini besar di Medan, untuk ke Spore tentunya lebih gampang ketika tinggal di Medan, tapi yaaa apa mau dikata sis, dulu juga ga punya duit, prioritasnya masih sekolah hahaha...

Singkat cerita, tiket udah di tangan nih, tapi banyak banget hal yang belum saya persiapkan, sebagai contoh: belum punya paspor sendiri, belum punya paspor anak & anak belum punya KK sebagai salah satu syarat untuk bikin paspor. Hahahaha...dan juga pocket money selama di Singapore juga belum berhasil saya sisihkan sampai sekarang. Bener-bener modal nekat sih ini lol

Traveling ke Singapore ini adalah traveling saya pertama kali dengan keluarga kecil saya. Teman hidup dan temen main saya, which is suami saya dan anak saya. Biasanya hari-hari cuman jalan keliling jakarta aja, kali ini kita bener bener akan bertualang ke negara lain.

Saya excited banget, begitupun Bebek (suami), apalagi Bebek lagi euphoria liburan, karna sekarang dia juga lagi liburan ke Jepang. Jadi kaya dikit dikit suka bilang, "aku ga sabar Januari nanti liburan ke Singapore" atau "kita harus banget ke Jepang bareng-bareng bertiga yang" Nyaaaw, saya pun jadi terpacu lah untuk mempersiapkan semuanya, biar lebih well prepared, apalagi bawa bayi umur 1 tahun kan hahaha dan ini kali pertama saya traveling since 2012, nyaaaw udah lama banget yaaa...waktu itu ke Bali sama temen-temen kampus, bertigaan doang.

Ngomong-ngomong soal temen traveling, kriteria seperti apa sih yang bisa pas untuk diajak traveling? Well, kalo saya ditanya seperti itu, ini beberapa kriteria saya:

  1. Temen yang memahami sifat & sikap kita. Well, to be honest, namanya traveling bareng, bisa jadi sekamar bareng kan, selama pesiar itu kita ngeliatnya dia lagi dia lagi, mau tidur atau bangun tidur, temen yang sohib banget sama kita lah paling cocok banget menurut saya untuk dijadiin temen traveling. Karna kalo ga ngerti kita gimana, nanti kalo saya diem jutek dikira ngambek, padahal mah mungkin saya lagi mau diem aja gitu hahahaha ada masanya kan dalam satu hari, ga pengen ngomong :p
  2. Temen yang bisa diajak pergi dengan terjadwal. Ini juga penting! Saya ini anaknya doyan kemana aja, dengan tight schedule. Nah, semua harus dipertimbangkan, dari waktu tempuh, berapa lama makan, berapa lama menikmati satu tempat. Biar semua sama-sama senang. Hahaha, iya sih ribet. Tapi dengan jadwal yang udah diomongin di awal, everything will go smoothly :)
  3. Temen yang mau diajak makan pinggir jalan. Sooooooooooo mee!! Saya ini doyan makan, makanya susah kurus (loh kok curhat?) hahahaha, jadi misal kalo lagi laper, ya gausah menye menye lah, makan aja apa yang ada. Kecuali kalo emang kita mau kulineran ke suatu tempat makan hihi
  4. Temen yang jago foto! Ini jugaaa laah, dan saya juga mesti belajar untuk ambil foto yang bagus hahaha karna selama ini hasilnya biasa banget! Kenapa ini penting? Karna kalo liburan itu yang bisa kita kenang memorinya, dengan mengambil banyak foto, itu salah satu cara menyimpan kenangan yang kita bikin :)


So, itu dia 4 kriteria temen traveling ala saya. Kalo kalian bagaimana? Alhamdulillah, keempatnya ada di suamiku! Jadi, insyaAllah trip ke Singapore, Januari nanti aman. Dan saya makin gaa sabaaar! :)

Tulisan ini untuk memenuhi penyetoran di #1minggu1cerita dengan tema: Kawan untuk mingg ke-45
Yeaaay! Akhirnya bisa setoor minggu ini ;)


xoxo,
Ummu Mauza

Share:

0 comments